Kamis, 02 Mei 2013

RAGAM BAHASA

BAB  1
PENDAHULUAN
1.1  LATAR  BELAKANG
Bahasa  Indonesia  merupakan  bahasa  melayu  yang  sudah  dipakai  oleh  masyarakat  Indonesia  sejak  dahulu.  Namun,  tidak  semua  orang  menggunakan  tata  cara  atau  aturan-aturan  yang  benar,  salah  satunya  pada  penggunaan  bahasa  Indonesia  itu  sendiri  yang  tidak  sesuai  dengan  Ejaan  maupun  Kamus  Besar  Bahasa  Indonesia  oleh  karena  itu  pengetahuan  tentang  ragam  bahasa  cukup  penting  untuk  mempelajari  bahasa Indonesia  secara  menyeluruh  yang  akhirnya  bisa  diterapkan  dan  dapat  digunakan dengan  baik  dan  benar  sehingga  menunjukkan  identitas  kultural  suatu  bangsa.
Bahasa  Indonesia  perlu  dipelajari  oleh  semua  lapisan  masyarakat.  Tidak  hanya pelajar  dan  mahasiswa  saja,  tetapi  semua  warga  Indonesia  wajib  mempelajari  bahasa Indonesia.  Dalam  pembahasan  bahasa  Indonesia  itu  ada  yang  disebut  ragam  bahasa. Dimana  ragam  bahasa  merupakan  variasi  bahasa  yang  pemakaiannya  berbeda-beda.  Ada  ragam  bahasa  lisan  dan  ragam  bahasa  tulisan.

1.2   PERUMUSAN  MASALAH
Adapun  perumusan  masalah  yang  akan  dibahas  adalah  sebagai  berikut:
  1. Pengertian  ragam  bahasa.
  2. Macam-macam  ragam  bahasa.
  3. Ragam  Bahasa  Indonesia  berdasarkan  media.
  4. Ragam  Bahasa  Indonesia  berdasarkan  cara  pandang  penutur.
  5. Ragam  Bahasa  Indonesia  berdasarkan  topik  pembicaraan.
  6. Kelemahan  dan  keunggulan  ragam  bahasa  tersebut.
  7. Ciri-ciri  ragam  bahasa  tersebut.
1.3  TUJUAN  PENULISAN
Pembuatan  makalah  ini  bertujuan  untuk  menjelaskan  tentang  ragam  bahasa sebagai  sarana  komunikasi lisan  dan  tulisan,  dapat  menjelaskan  secara  rinci  kelemahan  dan  keunggulan  serta  ciri-cirinya  dari  ragam  bahasa  lisan  maupun  tulisan.

BAB 2
PEMBAHASAN

PENGERTIAN  RAGAM  BAHASA
Ragam  bahasa  adalah  varian  dari  sebuah  bahasa  menurut  pemakaian.  Berbeda dengan  dialek  yaitu  varian  dari  sebuah  bahasa  menurut  pemakai.  Variasi tersebut  bisa berbentuk  dialekaksen,  laras,  gaya,  atau  berbagai  variasi  sosiolinguistik  lain,  termasuk variasi  bahasa  baku  itu  sendiri. Variasi  di  tingkat  leksikon,  seperti  slang  dan  argot,   sering  dianggap  terkait  dengan  gaya  atau  tingkat  formalitas  tertentu,  meskipun  penggunaannya  kadang  juga  dianggap  sebagai  suatu  variasi  atau  ragam  tersendiri.
Laras  bahasa  adalah  kesesuaian  antara  bahasa  yang  dipakai  dengan  fungsi  pemakaian  bahasa.

MACAM-MACAM  RAGAM  BAHASA
a.       Berdasarkan  media:
§  ragam  lisan
§  ragam  tulis

b.      Berdasarkan  cara  pandang  penutur :
§  ragam  dialek,  contoh  :          ‘ Gue  udah  baca  itu  buku. ’
§  ragam  terpelajar,  contoh  :     ‘ Saya  sudah  membaca  buku  itu. ’
§  ragam  resmi,  contoh  :           ‘ Saya  sudah  membaca  buku  itu. ’
§  ragam  tak  resmi,  contoh  :    ‘ Saya  sudah  baca  buku  itu. ’ 

c.       Berdasarkan  topik  pembicaraan :
§  ragam  bahasa  ilmiah;
§  ragam  hukum;
§  ragam  bisnis;
§  ragam  agama;
§  ragam  sosial;
§  ragam  kedokteran;
§  ragam  sastra;

      d.  Berdasarkan  situasi  pemakaiannya
§  ragam formal
§  ragam semi formal
§  ragam non formal

RAGAM BAHASA INDONESIA BERDASARKAN MEDIA

Di  dalam  bahasa  Indonesia  disamping  dikenal  kosakata  baku  Indonesia  dikenal pula  kosakata  bahasa  Indonesia  ragam  baku,  yang  sering  disebut  sebagai  kosakata baku  bahasa  Indonesia  baku.  Kosakata  baku  bahasa  Indonesia,  memiliki  ciri  kaidah bahasa  Indonesia  ragam  baku,  yang  dijadikan  tolak  ukur  yang  ditetapkan berdasarkan  kesepakatan  penutur  bahasa  Indonesia,  bukan  otoritas  lembaga  atau instansi  didalam  menggunakan  bahasa  Indonesia  ragam  baku.  Jadi,  kosakata  itu  digunakan  didalam  ragam  baku  bukan  ragam  santai  atau  ragam  akrab.  Walaupun  demikian,  tidak  menutup  kemungkinan  digunakannya  kosakata  ragam  baku  didalam pemakian  ragam-ragam  yang  lain  asal  tidak  mengganggu  makna  dan  rasa  bahasa ragam  yang  bersangkutan.

Ragam  bahasa  Indonesia  berdasarkan  media  dibagi  menjadi  dua  yaitu :

a) Ragam  bahasa  lisan
       Adalah  ragam  bahasa  yang  diungkapkan  melalui  media  lisan,  terkait  oleh  ruang dan  waktu  sehingga  situasi  pengungkapan  dapat  membantu  pemahaman.  Ragam  bahasa  baku  lisan  didukung  oleh  situasi  pemakaian.  Namun,  hal  itu  tidak  mengurangi  ciri  kebakuannya.  Walaupun  demikian,  ketepatan  dalam  pilihan  kata  dan bentuk  kata  serta  kelengkapan  unsur  di dalam  struktur  kalimat  tidak  menjadi  ciri  kebakuan  dalam  ragam  baku  lisan  karena  situasi  dan  kondisi  pembicaraan  menjadi  pendukung  di dalam  memahami  makna  gagasan  yang  disampaikan  secara  lisan.

Pembicaraan  lisan  dalam  situasi  formal  berbeda  tuntutan  kaidah  kebakuannya  dengan  pembicaraan  lisan  dalam  situasi  tidak  formal  atau  santai.  Jika  ragam  bahasa  lisan  dituliskan,  ragam  bahasa  itu  tidak  dapat  disebut  sebagai  ragam  tulis,  tetapi  tetap  disebut  sebagai  ragam  lisan,  hanya  saja  diwujudkan  dalam  bentuk  tulis.

Oleh  karena  itu,  bahasa  yang  dilihat  dari  ciri-cirinya  tidak  menunjukkan  ciri-ciri ragam  tulis,  walaupun  direalisasikan  dalam  bentuk  tulis,  ragam  bahasa  serupa  itu  tidak  dapat  dikatakan  sebagai  ragam  tulis.

Ciri-ciri  ragam  lisan :
v  Memerlukan  orang  kedua/teman  bicara;
v  Tergantung  situasi,  kondisi,  ruang  &  waktu;
v  Hanya  perlu  intonasi  serta  bahasa  tubuh;
v  Berlangsung  cepat;
v  Sering  dapat  berlangsung  tanpa  alat  bantu;
v  Kesalahan  dapat  langsung  dikoreksi;
v  Dapat  dibantu  dengan  gerak  tubuh  dan  mimik  wajah  serta  intonasi.

Yang  termasuk  dalam  ragam  lisan  diantaranya  pidato,  ceramah,  sambutan,  berbincang-bincang,  dan  masih  banyak  lagi.  Semua  itu  sering  digunakan  kebanyakan  orang  dalam  kehidupan  sehari-hari,  terutama  ngobrol  atau  berbincang-bincang,  karena tidak  diikat  oleh  aturan-aturan  atau  cara  penyampaian  seperti  halnya  pidato  ataupun  ceramah.

b) Ragam bahasa tulis
Ragam  bahasa  tulis  adalah  bahasa  yang  dihasilkan  dengan  memanfaatkan  tulisan dengan  huruf  sebagai  unsur  dasarnya.  Dalam  ragam  tulis,  kita  berurusan  dengan  tata cara  penulisan  (ejaan)  di  samping  aspek  tata  bahasa  dan  kosakata.  Dengan  kata  lain dalam  ragam  bahasa  tulis,  kita  dituntut  adanya  kelengkapan  unsur  tata  bahasa  seperti bentuk  kata  ataupun  susunan  kalimat,  ketepatan  pilihan  kata,  kebenaran  penggunaan ejaan,  dan  penggunaan  tanda  baca  dalam  mengungkapkan  ide.
Contoh  dari  ragam  bahasa  tulis  adalah  surat,  karya  ilmiah,  surat  kabar, dll.  Dalam ragam  bahasa  tulis  perlu  memperhatikan  ejaan  bahasa  indonesia  yang  baik  dan  benar.  Terutama  dalam  pembuatan  karya-karya  ilmiah.

Ciri  Ragam  Bahasa  Tulis  :
v Tidak  memerlukan  kehadiran  orang  lain.
v Tidak  terikat  ruang  dan  waktu
v Kosakata  yang  digunakan  dipilih  secara  cermat
v Pembentukan  kata  dilakukan  secara  sempurna,
v Kalimat  dibentuk  dengan  struktur  yang  lengkap,  dan
v Paragraf  dikembangkan  secara  lengkap  dan  padu.
v Berlangsung  lambat
v Memerlukan  alat  bantu

RAGAM BAHASA BERDASARKAN PENUTUR

a) Ragam  Bahasa  Berdasarkan  Daerah  (logat/dialek)
Luasnya  pemakaian  bahasa  dapat  menimbulkan  perbedaan  pemakaian  bahasa. Bahasa  Indonesia  yang  digunakan  oleh  orang  yang  tinggal  di  Jakarta  berbeda  dengan bahasa  Indonesia  yang  digunakan  di Jawa Tengah,  Bali,  Jayapura,  dan  Tapanuli. Masing-masing  memiliki  ciri  khas  yang  berbeda-beda.  Misalnya  logat  bahasa  Indonesia orang  Jawa  Tengah  tampak  pada  pelafalan  “b”  pada  posisi  awal  saat  melafalkan  nama-nama  kota  seperti  Bogor,  Bandung,  Banyuwangi,  dan  lain-lain.  Logat  bahasa Indonesia  orang  Bali  tampak  pada  pelafalan  “t”  seperti  pada  kata  ithu,  kitha,  canthik,  dll.

b) Ragam Bahasa berdasarkan Pendidikan Penutur
Bahasa  Indonesia  yang  digunakan  oleh  kelompok  penutur  yang  berpendidikan berbeda  dengan  yang  tidak  berpendidikan,  terutama  dalam  pelafalan  kata  yang  berasal dari  bahasa  asing,  misalnya  fitnah,  kompleks, vitamin,  video,  film,  fakultas.
Penutur  yang  tidak  berpendidikan  mungkin  akan  mengucapkan  pitnah,  komplek, pitamin,  pideo,  pilm,  pakultas.  Perbedaan  ini  juga  terjadi  dalam  bidang  tata  bahasa, misalnya  mbawa  seharusnya  membawa,  nyari  seharusnya  mencari.  Selain  itu  bentuk kata  dalam  kalimat  pun  sering  menanggalkan  awalan  yang  seharusnya  dipakai.

c) Ragam bahasa berdasarkan sikap penutur
Ragam  bahasa  dipengaruhi  juga  oleh  setiap  penutur  terhadap  kawan  bicara  (jika lisan)  atau  sikap  penulis  terhadap  pembawa  (jika  dituliskan)  sikap  itu  antara  lain  resmi,  akrab,  dan  santai.  Kedudukan  kawan  bicara  atau  pembaca  terhadap  penutur  atau penulis  juga  mempengaruhi  sikap  tersebut.  Misalnya,  kita  dapat  mengamati  bahasa seorang  bawahan  atau  petugas  ketika  melapor  kepada  atasannya.  Jika  terdapat  jarak antara  penutur  dan  kawan  bicara  atau  penulis  dan  pembaca,  akan  digunakan  ragam bahasa  resmi  atau  bahasa  baku.  Makin  formal  jarak  penutur  dan  kawan  bicara  akan makin  resmi  dan  makin  tinggi  tingkat  kebakuan  bahasa  yang  digunakan.  Sebaliknya, makin  rendah  tingkat  keformalannya,  makin  rendah  pula  tingkat  kebakuan  bahasa  yang digunakan.


Bahasa  baku  dipakai  dalam  :
1.      Pembicaraan  di muka  umum,  misalnya  pidato  kenegaraan,  seminar,  rapat  dinas  memberikan  kuliah/pelajaran.
2.      Pembicaraan  dengan  orang  yang  dihormati,  misalnya  dengan  atasan,  dengan guru/dosen,  dengan  pejabat.
3.      Komunikasi  resmi,  misalnya  surat  dinas,  surat  lamaran  pekerjaan,  undang-undang.
4.      Wacana  teknis,  misalnya  laporan  penelitian,  makalah,  tesis,  disertasi.

RAGAM  BAHASA  INDONESIA  BERDASARKAN  TOPIK  PEMBICARAAN
Berdasarkan  topik  pembicaraan,  ragam  bahasa  terdiri  dari  ragam  bahasa  ilmiah, ragam  hukum,  ragam  bisnis,  ragam  agama,  ragam  sosial,  ragam  kedokteran  dan  ragam sastra.
Ciri-ciri  ragam  ilmiah :
1.      Bahasa  Indonesia  ragam  baku;
2.      Penggunaan  kalimat  efektif;
3.      Menghindari  bentuk  bahasa  yang  bermakna  ganda;
4.      Penggunaan  kata  dan  istilah  yang  bermakna  lugas  dan  menghindari  pemakaian kata  dan  istilah  yang  bermakna  kias;
5.      Menghindari  penonjolan  persona  dengan  tujuan  menjaga  objektivitas  isi  tulisan;
6.      Adanya  keselarasan  dan  keruntutan  antarproposisi  dan  antaralinea.

Contoh  ragam  bahasa  berdasarkan  topik  pembicaraan :
§  Dia  dihukum  karena  melakukan  tindak  pidana.  (ragam  hukum)
§  Setiap  pembelian  di atas  nilai  tertentu  akan  diberikan  diskon. (ragam  bisnis)
§  Cerita  itu  menggunakan  unsur  flashback.  (ragam  sastra)
§  Anak  itu  menderita  penyakit  kuorsior.  (ragam  kedokteran)
§  Penderita  autis  perlu  mendapatkan  bimbingan  yang  intensif.  (ragam psikologi)

KEUNGGULAN/KELEMAHAN  BERKOMUNIKASI  SECARA  LISAN  DAN  TERTULIS

1.      KOMUNIKASI  LISAN/RAGAM  LISAN
CONTOH  PRODUK.
*BERBICARA
*BERPIDATO
*BERDISKUSI
*MEMPERSENTASIKAN  SESUATU.

KEUNGGULAN  :
1. BERLANGSUNG  CEPAT
2. TANPA  ALAT  BANTU
3.  KESALAHAN  DAPAT  LANGSUNG  DI KOREKSI
4.  DAPAT  DIBANTU  DENGAN  GERAK  TUBUH  DAN  MIMIK  MUKA

KELEMAHAN  :
1. TIDAK  SELALU  MEMPUNYAI  BUKTI  AUTENTIK
2. DASAR  HUKUMNA  LEMAH
3. SULIT  DISAJIKAN  SECARA  MATANG/BERSIH
4.  MUDAH  DIMANIPULASI

2.      KOMUNIKASI  TULIS/RAGAM  TULIS
CONTOH  PRODUK:
MENULIS  SURAT
MENULIS  LAPORAN
MENULIS    ARTIKEL
MENULIS MAKALAH
                        KEUNGGULAN  :
                  1. MEMPUNYAI  BUKTI
2. DASAR  HUKUMNYA  KUAT
3. KESALAHAN  DAPAT  LANGSUNG  DIKOREKSI
4. DAPAT  DIBANTU  DENGAN  GERAK  TUBUH  DAN  MIMIK   MUKA
KELEMAHAN  :
1. BERLANGSUNG  LAMBAT
2. SELALU  MEMAKAI  ALAT  BANTU
3. KESALAHAN  TIDAK  DAPAT  LANGSUNG  DIKOREKSI
4. TIDAK  DAPAT  DI BANTU  DENGAN  GERAK  TUBUH  DAN MIMIK  MUKA

BAB III
PENUTUP


3.1  KESIMPULAN

Ragam  Bahasa  adalah  variasi  bahasa  menurut  pemakaian,  yang  berbeda-beda menurut  topik  yang  dibicarakan,  menurut  hubungan  pembicara,  kawan  bicara, orang yang  dibicarakan,  serta  menurut  medium  pembicara.  Dalam  konteks  ini  ragam  bahasa meliputi  bahasa lisan  dan  bahasa  baku  tulis.
Pada  ragam  bahasa  baku  tulis  diharapkan  para  penulis  mampu  menggunakan bahasa  Indonesia  yang  baik  dan  benar  serta  menggunakan  Ejaan  bahasa  yang  telah Disempurnakan  (EYD),  sedangkan  untuk  ragam  bahasa  lisan  diharapkan  para  warga negara  Indonesia  mampu  mengucapkan  dan  memakai  bahasa  Indonesia  dengan  baik serta  bertutur  kata  sopan  sebagaimana  pedoman  yang  ada.


DAFTAR PUSTAKA

Modul Bahasa Indonesia tentang Ragam Bahasa oleh Tri Wahyu
sepitri.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/folder/0.1 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar